Home / Jabodetabek

Minggu, 10 September 2023 - 12:05 WIB

Diskusi Betawi di Harlah ke-38 Pesantren Asshiddiqiyah

Jakarta, MediaPers,- Pondok Pesantren Asshidiqqiyah yang didirikan oleh almarhum KH. Noer Muhammad, kini dilanjutkan oleh putranya, KH. Muhammad Mahrus Iskandar memasuki usia ke 38 tahun.

Banyak ragam kegiatan yang digelar dalam rangka memeriahkan harlahnya, salah satunya adalah diskusi tentang kebudayaan Betawi.

Dalam sambutannya, KH. Mahrus Iskandar, yang akrab dipanggil Gus Ayus mengatakan bahwa diskusi yang diselenggarakan, Sabtu (9/9/2023). Dimaksudkan agar santri mengenal kebudayaan dan tradisi masyarakat Betawi, karena keberadaan pesantren Asshiddiqiyah berawal dari jantung kota Jakarta, di mana masyarakat Betawi merupakan penduduk intinya.

Diskusi itu menghadirkan dua nara sumber, yaitu KH. Marullah Matali selaku Ketua Majelis Kaum Betawi (MKB) dan Ketua Umum Forum Betawi Rempug (FBR) KH. Lutfi Hakim serta dipandu oleh KH. Baihaki.

Baca Juga   Bakal Ada BPKB Elektronik Mirip E-Paspor, Masyarakat Wajib Tahu, Simak!

KH. Marullah Matali, yang sekarang ini masih menjabat sebagai Deputi Gubernur Bidang Pariwisata dan Budaya Propinsi DKI Jakarta menyampaikan apresiasi dan rasa terima kasih kepada Pesantren Asshiddiqiyah yang memberi peluang dirinya untuk mengenalkan tradisi dan budaya masyarakat Betawi kepada para santri, mengingat pentingnya menjaga dan memajukan budaya lokal sebagai bagian dari budaya nasional.

Sementara KH. Lutfi Hakim memaparkan spirit religius Islam yang dimiliki masyarakat Betawi dalam praktik tradisi dan budayanya, semisal ondel-ondel.

Umumnya, Ondel-Ondel dibuat berpasangan, layaknya pengantin laki-laki dan perempuan dengan pakaian adat yang indah. Ondel-Ondel laki-laki dibuat berwarna merah yang melambangkan semangat dan keberanian.

Baca Juga   Danramil 04/CK Silahturahmi Ke Vihara Hemadhiro Mettavati

Sedangkan Ondel-Ondel perempuan berwarna putih yang melambangkan kesucian dan kebaikan.

Untuk lebih menghidup suasana diskusi, KH. Lutfi melontarkan pertanyaan-pertanyaan seputar materi yang disampikan kepada para santri dengan memberikan hadiah uang seratus ribu rupiah bagi santri yang menjawab dengan benar.

“Dalam pecahan uang seratus ribu ini ada ikon budaya Betawi, yaitu Tari Topeng. Dahulu saat Pak Jokowi akan mencetak uang baru, kami masyarakat Betawi mengajukan kepada beliau agar ada ikon Betawi di salah satu pecahan mata uang kita. Alhamdulillah, dikabulkan bahkan pada pecahan yang terbesar,” pungkasnya.(Ferry)

Share :

Baca Juga

Jabodetabek

Ketum Ikatan Pemuda Indonesia Edward Nainggolan, Msc Dukung Rosdiana Memperoleh Haknya

Jabodetabek

Mancing Mania Bareng H. Beceng dan Erwin Aksa di Kalideres, Jakbar

Jabodetabek

Ratusan WBP Nasrani Rayakan Misa Malam Natal Bersama Keluarga Besar Rutan Kelas I Jakarta Pusat
Dana PMI Jakarta Barat Digelontorkan untuk Penanggulangan Bencana

Jabodetabek

Dana PMI Jakarta Barat Digelontorkan untuk Penanggulangan Bencana
SPBU Ini Beri Layanan Uji Emisi Gratis

Jabodetabek

SPBU Ini Beri Layanan Uji Emisi Gratis
UP PKB Kedaung Angke Menggelar Uji Emisi di Terminal Kalideres

Jabodetabek

UP PKB Kedaung Angke Menggelar Uji Emisi di Terminal Kalideres
KLHK Selenggarakan Festival LIKE di Indonesia Pekan Ini

Jabodetabek

KLHK Selenggarakan Festival LIKE di Indonesia Pekan Ini
Kabar Baik bagi Warga, Manfaatkan Kesempatan Pajak ini, Terakhir 30 September 2023

Jabodetabek

Kabar Baik bagi Warga, Manfaatkan Kesempatan Pajak ini, Terakhir 30 September 2023